S-2

Dunia pendidikan kita mengenal istilah “strata” (jalur akademis) dan “diploma” (jalur profesional) untuk jenjang pendidikan. Kedua istilah ini masing-masing disingkat menjadi “S” dan “D” dan diikuti oleh angka yang menunjukkan jenjangnya. Sayangnya, penulisan singkatan yang diikuti oleh angka ini belum seragam. Ada yang menulis dengan tanda hubung, misalnya “S-2”, dan ada yang tidak, misalnya “S2”.

Pedoman EyD tidak secara spesifik memberikan aturan tentang masalah ini. Namun, dalam keterangan tentang tanda hubung, pedoman ini menyebutkan bahwa tanda hubung antara lain berfungsi untuk merangkaikan (1) kata atau imbuhan dengan singkatan berhuruf kapital, misalnya hari-H, (2) “ke-” dengan angka, misalnya peringkat ke-3, dan (3) angka dengan “-an”, misalnya dasawarsa 2010-an. Ketiga kaidah tersebut menunjukkan bahwa

tanda hubung digunakan untuk merangkaikan singkatan berhuruf kapital maupun angka dengan unsur lain yang tidak sejenis.

Sesuai dengan kaidah-kaidah tersebut, singkatan untuk jenjang akademis strata dua (magister) lebih tepat ditulis dengan tanda hubung: “S-2”. Pada singkatan itu, huruf “S” merupakan singkatan berhuruf kapital, sedangkan “2” adalah angka. Keduanya merupakan unsur yang tidak sejenis yang memerlukan tanda hubung sebagai perangkai. Jadi, penulisan singkatan yang benar adalah “S-1” sampai “S-3” dan “D-1” sampai “D-4”.

Kaidah yang berbeda diterapkan untuk singkatan yang menggunakan angka sebagai pelambang jumlah huruf yang sama, seperti “P3K” untuk Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan. Angka dalam singkatan seperti ini tetap melambangkan unsur yang sejenis dan berulang. Dalam contoh “P3K”, angka “3” melambangkan jumlah huruf “P” dalam singkatan (sejenis) sehingga tidak perlu ditulis “P-3-K”.

Tulisan ini pertama kali diterbitkan dalam Majalah Intisari edisi Januari 2012. Rujukan: Buku Praktis Bahasa Indonesia 2. Sumber gambar: Telecotreco.

Satu komentar pada “S-2

Tinggalkan Balasan